Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
DAERAHKota PalembangKriminalSumatera Selatan

Sidang Praperadilan Antara Pemohon serta Termohon dari Pihak Kepolisian Kembali

134
×

Sidang Praperadilan Antara Pemohon serta Termohon dari Pihak Kepolisian Kembali

Sebarkan artikel ini

PALEMBANG.RELASIPUBLIK.COM,- Sidang praperadilan antara pemohon Heriyanto serta Fauziah dan 15 (lima Belas) termohon dari pihak kepolisian Kemabali di gelar di Pengadilan Negeri (PN) Palembang , Jumat (5/5/0223).

Sidang digelar dengan agenda pembacaan permohonan dengan diketuai majelis hakim tunggal Budiman Sitorus SH MH serta turut dihadiri pihak penasehat hukum pemohon dan termohon.

Seusai sidang pemohon Heriyanto serta Fauziah didampingi tim Kuasa hukum
Ruli Ariansyah SH dan Sudarman Sahri SH dari Kantor Hukum Ruli. A Khairus dan Asosiation mengatakan bahwa sidang tersebut merupakan sidang kedua agenda pemanggilah pihak kompolnas.

“Klien kami dilakukan penahan oleh Direeskrim Polda Sumsel disangkakan melakukan tindak pidana pasal 363 pencurian dengan pemberatan. Jadi menurut pihak kami lahan tersebut merupakan milik klien kami karena pada tahun 2010 klien kami melakukan penanaman pembukaan lahan sampai dengan trakhir dengan 2023 pada saat klien kami ditahan,”terangnya.

Lebih lanjut dikatakannya kliennya sebelumnya ditahan Direskrimum Polda Sumsel sejak tanggal 10 Maret 2023 sampai sekarang. Sementara itu ia mengatakan status kliennya tersebut untuk saat ini ditetapkan sebagai tersangka.

“Untuk mengenai statusnya nanti kita lihat di persidangan apakah klien kami itu benar benar dinyatakan bersalah atau tidak, karena kami yakin kalau klien kami tidak bersalah dan tidak melakukan seperti apa yang dituduhkan.

Sementara itu ia mengatakan bahwa kedua kliennya tersebut merupakan pasangan suami istri yang berasal dari Desa Karang Agung Kabupaten Musi Banyuasin.

“Ini agenda persidangan yang kedua apabila tanggal 26 Mei nanti panggilan trakhir apabila pihak Kompolnas tidak hadir maka persidangan akan tetap dilanjutkan,”katanya.

Sementara itu saat terkait data-data yang menguatkan kliennya terkait kepemilikan lahan, dia mengatakan pihak kliennya memiliki surat- surat yang ditanda tangani kepala desa setempat di tahun 2012. Sementara untuk luas tanah kliennya dijelaskannya kurang lebih 2 Ha.

“Tapi di lahan warga lainnya hampir 200 Ha diduga dikuasai PT BKI yang bergerak di bidang perkebunan sawit kurang lebih 50 Kartu Keluarga,”tukasnya

Lanjutnya, jika tidak ada tindakan kepastian hukum bukan tidak mungkin pihaknya akan bergerak melakukan aksi damai di depan gedung Polda Sumsel.

Sementara di tempat terpisah, Penasehat Hukum termohon, Kompol Romi Ahmad Yani mengatakan terkait perkara tersebut kliennya masih dalam tahap pemanggilan belum lanjut ke tahap pemeriksaan.

ketidak hadiran Kompolnas dalam sidang tersebut penasehat hukumnya menjawab belum tahu alasan kliennya tidak hadir. Kalau itu saya tidak tahu pak,mungkin jauh jaraknya pak,”ujarnya.

Lanjutnya, Tuntutan tentang pencurian sawit oleh pemohon yang dilakukan oleh termohon pihaknya beralasan belum membaca berkas perkara.

“Kalau itu nantilah ya kita belum baca berkas perkaranya, initinya masalah penangkapan,”pungkasnya ( Ocha )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *